Senin, 24 Jun 2024

Penelitian Ungkap Perubahan Iklim Bikin Tanaman dan Satwa Rentan Sakit Sejak 1 Dekade Terakhir

Penelitian Ungkap Perubahan Iklim Bikin Tanaman dan Satwa Rentan Sakit Sejak 1 Dekade Terakhir

ESG Indonesia – Penelitian dari National Trust memperingatkan bahwa perubahan iklim menyebabkan kekacauan bagi alam.

Ini membuat pola cuaca menjadi tidak dapat diprediksi, begitupun ritme musim menjadi tidak teratur, sehingga membuat tanaman dan satwa menjadi lebih rentan terhadap penyakit.

Menurut kepala ekologi alam dan restorasi di National Trust, Ben McCarthy, pergeseran musim mengganggu perilaku tahunan hewan serta berdampak pada pohon dan tanaman.

Perubahan Iklim Polusi krisis iklim

“Pergeseran inkremental yang kita alami dalam hal perpanjangan musim mungkin tidak terasa banyak dalam periode 12 bulan, tetapi lebih dari satu dekade, perubahannya sangat signifikan,” kata Ben McCarthy seperti dilansir BBC, Jumat (5/1).

Tahun 2023 memang telah mencatatkan serangkaian rekor suhu, dengan bulan Juni terpanas sepanjang sejarah pencatatan. Musim dingin yang luar biasa hangat juga memungkinkan hama dan penyakit berkembang biak.

Sementara itu, penelitian mengungkapkan rendahnya permukaan air di sungai, danau, dan waduk – yang disebabkan oleh kurangnya hujan dan suhu tinggi – telah menjadi faktor meningkatnya pertumbuhan ganggang. Pada beberapa kesempatan, hal ini telah menyebabkan kematian ikan secara massal karena tingkat oksigen menurun, menyebabkan ikan mati lemas.

Penelitian Ungkap Perubahan Iklim Bikin Tanaman dan Satwa Rentan Sakit Sejak 1 Dekade Terakhir 3

Penelitian menyebutkan, penjaga dan tukang kebun National melaporkan bahwa hal ini disebabkan oleh kondisi yang semakin hangat dan basah di lokasi-lokasi mereka di Inggris, Wales dan Irlandia Utara. Suhu yang hangat juga mendorong beberapa semak untuk mekar lebih awal, membuat mereka rentan terhadap hawa dingin yang tiba-tiba – mempengaruhi penyerbuk dan burung-burung yang memakan bijinya.

“Pohon yang paling ikonik di Inggris, pohon Ek, bisa sangat terpukul oleh kenaikan suhu sepanjang tahun,” McCarthy memperingatkan.

Dalam penelitian tersebut terungkap bahwa musim dingin juga menjadi lebih pendek, sehingga sering kali tidak menyisakan cukup waktu untuk membunuh penyakit. Sebagai contoh, ngengat penggerek pohon ek, yang ulatnya menyerang pohon ek, tumbuh subur di musim dingin yang lebih pendek ini sehingga membuat pohon ek lebih rentan terhadap serangan parasit lain.

Spesies ngengat ini terus bermigrasi ke utara melalui Eropa dari tempat asalnya di Mediterania, seiring dengan menghangatnya iklim di benua tersebut.

“Musim dingin yang lebih hangat juga dapat berdampak pada lahan heather kami, memungkinkan kumbang heather untuk berkembang biak, membunuh area tanaman yang luas,” kata McCarthy.

Hewan-hewan yang berhibernasi, seperti dormice, sangat terancam. Mereka bangun dari tidur musim dingin lebih awal dan dapat dengan cepat menghabiskan cadangan energi yang tersisa.

Ketahanan Iklim

Penjaga hutan telah mencatat bahwa rusa merah di beberapa daerah menjadi aktif secara seksual di akhir tahun, sehingga anak rusa lahir di musim gugur dan bukan di musim panas

“Mereka tidak dapat menyimpan cadangan lemak untuk bertahan hidup selama musim dingin. Kondisi cuaca seperti ini membuat rusa merah kehilangan panas serta energi, dan mereka tidak mampu bertahan hidup. Jadi kami melihat tingkat kematian yang lebih tinggi,” kata Simon Powne, Manajer Margasatwa National Trust di Holnicote Estate.

National Trust mencatat, Inggris relatif lebih ringan dalam hal cuaca ekstrem dalam beberapa tahun terakhir dibandingkan dengan negara-negara lain. Namun suhu panas dan gelombang panas yang telah menghancurkan beberapa bagian Eropa tahun ini, membuka kemungkinan bahwa Inggris akan mengalami cuaca yang semakin ekstrem di tahun-tahun mendatang.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com