Sabtu, 18 Mei 2024

Keuangan Maritim Diminta Penuhi Standar ESG Global

Industri maritim global memiliki peran penting dalam perekonomian dan kehidupan manusia

ESG Indonesia – Gubernur Financial Supervisory Service (FSS), Lee Bok-hyun menekankan pentingnya keuangan maritim perlu diubah dan memenuhi standar lingkungan, sosial, dan tata kelola perusahaan (ESG) global. Menurutnya, perubahan ini bakal menjadi layanan keuangan yang komprehensif.

Hal itu dikatakannya ketika berpidato dalam acara pembukaan Pekan Maritim & Keuangan Busan (BMFW) yang berlangsung selama tiga hari di Paradise Hotel Busan.

“Industri kelautan sedang menghadapi perubahan paradigma yang mengharuskan industri ini untuk meningkatkan kemampuannya melalui perluasan, digitalisasi, dan ramah lingkungan,” kata Lee dikutip dari Koreatimes.

“Bertujuan untuk mencapai perubahan mendasar, inilah saatnya bagi pembiayaan maritim harus mendukung keberhasilan transformasi industri kelautan, untuk beralih dari memberikan dukungan likuiditas sementara melalui pinjam-meminjam sederhana dan menuju ke arah menjadi layanan keuangan komprehensif yang dirancang khusus dengan menjaga hubungan erat. Baik dengan industri, sekaligus memenuhi kriteria ESG global,” sambung Lee.

rich result on google's SERP when searching for 'ESG'
Ilustrasi Diversifikasi dalam Investasi (Pexels)

BMFW tahun ini merupakan yang ketiga kalinya diselenggarakan sejak tahun 2021, yang memadukan beberapa acara terkait keuangan kelautan yang diselenggarakan secara terpisah oleh berbagai organisasi, antara lain FSS, Korea Ocean Business Corporation (KOBC), Marine Money, dan Busan Finance Center. dan Kota Metropolitan Busan.

Selain gubernur FSS dan Walikota Busan Park Heong-joon, sekitar 250 peserta menghadiri upacara pembukaan pada hari Selasa (31/10/23), termasuk pejabat penting dari perusahaan keuangan, pembuatan kapal dan pelayaran, serta universitas dan lembaga penelitian.

“Di Korea, dimana 99 persen dari total perdagangan dilakukan melalui transportasi laut, pentingnya industri kelautan, seperti pembuatan kapal dan pelayaran tidak dapat diabaikan. Busan tidak hanya merupakan pusat logistik global yang menghubungkan benua dan lautan, namun juga pusat keuangan maritim, yang berfungsi sebagai jembatan penting untuk menjaga daya saing maritim negara ini,” kata Lee.

Selama BMFW, tiga program utama – Konvensi Pusat Keuangan Busan tentang Pembiayaan Maritim Internasional pada hari Selasa, Konferensi KOBC 2023 pada hari Rabu dan Forum Pembiayaan Kapal Korea Marine Money 2023 pada hari Kamis – akan diadakan di Paradise Hotel Busan.

Acara maritim tahunan ini bertujuan untuk meningkatkan branding eksternal kota ini sebagai kota keuangan maritim.

Melalui penyediaan platform hubungan dan jaringan, para pemimpin global lokal dan asing di bidang keuangan, maritim dan pelayaran berbagi pengetahuan mengenai status dan prospek industri ini dan keuangan saat ini.

Secara khusus, Konvensi Pusat Keuangan Busan mengenai Pembiayaan Maritim Internasional diselenggarakan bersama oleh FSS dan Busan, yang menyelidiki tren terkini dalam sektor keuangan kelautan serta strategi pengembangan Busan, rumah bagi kegiatan keuangan kelautan Korea.

Pada Konferensi Maritim KOBC 2023 hari Rabu, tren dan prakiraan akan dibagikan mengenai pembiayaan kapal secara keseluruhan, serta pasar kapal curah kering dan kapal kontainer.

Pada hari terakhir Forum Pembiayaan Kapal Korea Marine Money, akan diadakan diskusi mengenai tantangan dekarbonisasi di industri pelayaran, diikuti dengan sesi lainnya mengenai pembiayaan kapal.

Bisnis Logistik dan Transportasi
Ilustrasi bisnis logistik dan transportasi (Pexels)

Pentingnya Industri Maritim Global

Berikut beberapa alasan mengapa industri maritim sangat penting:

1. Perdagangan Internasional: Sebagian besar perdagangan internasional dilakukan melalui transportasi laut. Kapal kargo mengangkut barang-barang dari satu negara ke negara lain, memungkinkan aliran barang yang lancar dan efisien antar negara.

2. Transportasi Massal: Kapal penumpang dan feri adalah sarana transportasi yang penting untuk masyarakat di berbagai negara, terutama di kepulauan dan wilayah yang terpencil. Industri ini menyediakan akses ke pulau-pulau, wilayah terpencil, dan pelabuhan di seluruh dunia.

3. Eksplorasi Sumber Daya: Industri ini berperan dalam eksplorasi dan eksploitasi sumber daya laut, seperti minyak dan gas bumi, ikan, dan mineral. Sumber daya ini penting untuk memenuhi kebutuhan energi dan pangan global.

rich result on google's SERP when searching for 'ESG'
Ilustrasi laporan keberlanjutan perusahaan (Pexels)

4. Lingkungan: Kelautan memainkan peran penting dalam menjaga keseimbangan lingkungan. Industri ini terlibat dalam pelestarian lingkungan laut dan keberlanjutan sumber daya laut.

Selain itu, kapal modern semakin berfokus pada teknologi yang lebih ramah lingkungan.

5. Pariwisata: Industri pariwisata menyediakan peluang ekonomi yang signifikan di berbagai negara. Kapal pesiar, wisata bahari, dan aktivitas rekreasi di perairan laut menarik wisatawan dari seluruh dunia.

6. Keamanan dan Pertahanan: Angkatan Laut dan lembaga keamanan maritim lainnya melindungi perairan negara, mengawasi perdagangan internasional, dan menjaga keamanan pesisir. Keamanan pada industri ini penting untuk mencegah ancaman seperti perdagangan ilegal, terorisme, dan penyelundupan.

7. Konektivitas Global: Industri ini membantu menghubungkan berbagai bagian dunia dan memfasilitasi pertukaran budaya, ide, dan teknologi antar negara.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com