Senin, 24 Jun 2024

Kembangkan Teknologi Konversi Energi, Pertamina NRE Gandeng Hitachi Energy

Melalui kolaborasi konversi energi, maka diharapakan dapat memberikan kontribusi dalam upaya percepatan transisi energi di Indonesia.

ESG Indonesia – Dalam mengembangkan inovasi konservasi energi dan sistem ketenagalistrikan, Pertamina New & Renewable Energy (Pertamina NRE) menjajaki kerja sama dengan perusahaan teknologi global di bidang ketenagalistrikan, Hitachi Energy.

Keduanya sepakat melakukan penelitian dan pengembangan solusi inovatif yang dapat diterapkan dalam berbagai sektor, termasuk pengelolaan sumber daya energi dan konservasi energi di lingkungan Pertamina NRE.

Penandatanganan nota kesepahaman yang dilakukan pada Senin (22/1/2024) tersebut dilakukan oleh CEO Pertamina NRE Dannif Danusaputro dan Country Managing Director Hitachi Energy Indonesia Predrag Grupkovic.

“Kerjasama strategis ini mencerminkan komitmen kami untuk terus meningkatkan efisiensi energi dan mengadopsi teknologi terkini guna mengurangi dampak lingkungan. Kami percaya bahwa kolaborasi inovasi konversi energi dengan Hitachi akan memberikan nilai tambah bagi Pertamina NRE dan membawa manfaat besar bagi industri energi di Indonesia,” ujar CEO Pertamina NRE Dannif Danusaputro dalam keterangan resminya.

Kembangkan Teknologi Konversi Energi, Pertamina NRE Gandeng Hitachi Energy. (Dok.Pertamina)
Kolaborasi konversi energi antara Pertamina NRE dan Hitachi Energy. (Dok.Pertamina)

Senada dengan Dannif, Predrag juga menyambut baik kesempatan untuk berkontribusi dalam pembangunan berkelanjutan di Indonesia.

“Hitachi Energy bangga bisa berkolaborasi dengan Pertamina New and Renewable Energy untuk membantu Indonesia melakukan transisi energi yang penting menuju masa depan energi yang berkelanjutan.  Kolaborasi ini tentunya akan memberikan kontribusi dalam upaya mitigasi iklim melalui percepatan transisi energi di Indonesia.” ungkapnya pada kesempatan yang sama.

Predrag menggarisbawahi dukungan perusahaan terhadap komitmen Indonesia dalam mempercepat transisi energi untuk mencapai target pengurangan emisi pada tahun 2060.

“Kami telah mendukung perjalanan Indonesia menuju netralitas karbon, dan kami berharap MoU yang mendorong kolaborasi antara Hitachi Energy dan Pertamina New & Renewable Energy ini akan memberikan kontribusi lebih lanjut dalam transisi energi,” tambahnya.

Pertamina. (istimewa)
ilustrasi pengembangan inovasi konversi energi. (Dok. Pertamina).

Salah satu fokus utama dari kerjasama ini adalah pengembangan teknologi yang dapat meningkatkan efisiensi operasional dan mengurangi jejak karbon dalam kegiatan Pertamina NRE.

Hitachi Energy akan melakukan knowledge-sharing kepada Pertamina NRE terkait topik-topik sistem tenaga listrik dan energi baru dan terbarukan (EBT). Di samping itu dalam kerjasama ini juga akan dilakukan studi teknis bersama pada level makro yang berkaitan dengan energi baru dan terbarukan, sistem tenaga listrik hibrid, kehandalan dan konversi energi di pembangkit listrik milik Pertamina NRE.

Bagi Pertamina NRE yang menjalankan bisnis hijau, inovasi teknologi konversi energi menjadi aspek yang sangat penting dan strategis. Untuk itu kerjasama dengan Hitachi Energy menjadi langkah yang tepat, khususnya dalam rangka mengawal transisi energi di Indonesia dan mendukung pencapaian aspirasi Net Zero Emission 2060.  Hal ini sejalan dengan komitmen Pertamina NRE untuk mengimplementasikan aspek ESG dalam aktivitas bisnisnya.

NZE atau perubahan iklim Green Bond Bursa Karbon
Ilustrasi upaya mencapai NZE 2060. (pixabay)

Vice President PT Pertamina (Persero) Fadjar Djoko Santoso mengungkapkan, kerjasama Pertamina NRE ini merupakan komitmen Pertamina untuk meningkatkan dekarbonisasi dari operasional Pertamina serta mengembangkan  transisi energi di Indonesia.

“Sebagai pemimpin dalam transisi energi, kami terus berupaya mencari inovasi dan peluang baru, termasuk melalui sinergi dan kolaborasi dengan berbagai mitra, untuk mendorong tercapainya tujuan Net Zero Emission di Indonesia. Hal ini juga menjadi fokus dari Pertamina NRE sejalan dengan bisnisnya dalam energi baru dan terbarukan,” jelas Fadjar.

Di Indonesia, Hitachi Energy telah mendukung infrastruktur kelistrikan selama lebih dari 30 tahun. Perusahaan ini juga telah terlibat dalam beberapa proyek transisi energi, termasuk proyek microgrid di Nusa Penida, Bali yang menjadi salah satu showcase pada KTT G20 di Bali.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com