Kamis, 13 Jun 2024

Gelar Bussines Forum 2023, Pertamina Patra Niaga Bangun Industri Berkelanjutan

Pertamina Patra Niaga Gelar Business Forum 2023

ESG Indonesia – PT Pertamina Patra Niaga selaku Subholding Commercial and Trading PT Pertamina (Persero) menggelar Pertamina Patra Niaga Business Forum 2023 di Royal Glass House, Park Hyatt Hotel, Jakarta, Kamis (16/11/2023).

Forum ini bertemakan “Sustainable Industries: Shaping Tomorrow’s Business”, dimana forum tersebut membahas berbagai isu bisnis terkini dan proyeksi bisnis di masa depan. Pada forum tersebut, PT Pertamina Patra Niaga juga menggelar exhibition untuk mengenalkan produk dan jasa yang ditawarkan kepada konsumen di lini business-to-business (B2B).

Direktur Pemasaran Pusat dan Niaga PT Pertamina Patra Niaga Maya Kusmaya menjelaskan bahwa pelaku bisnis masa kini dihadapkan dengan sejumlah tantangan, mulai dari kompleksitas yang semakin tinggi hingga ketidakpastian ekonomi global.

Beberapa tantangan tersebut adalah pandemi Covid-19, konflik antara Rusia dan Ukraina, eskalasi di kawasan Timur Tengah, perubahan iklim, berkurangnya sumber daya masyarakat, dan fenomena El Nino di seluruh dunia.

Seluruh fenomena tersebut, menurut Maya, membuat transportasi komoditas, baik pangan maupun energi, menjadi terbatas.

Dok. Pertamina
Pertamina cetak lulusan dengan sustainability skills (DOK.Pertamina)

“Kesadaran akan pembangunan berkelanjutan bukan lagi sebuah pilihan, melainkan telah menjadi sebuah kebutuhan. Bukan lagi kita berbicara tentang bisnis yang menguntungkan secara ekonomi (short-term), tetapi juga harus memastikan kesejahteraan, kelestarian lingkungan, serta sosial,” kata Maya dalam siaran persnya.

Maya melanjutkan, pelaku bisnis juga dihadapkan dengan tantangan alam, mulai dari pemanasan global hingga tuntutan untuk menerapkan sustainable energy dan renewable energy.

Pertamina. (istimewa)
Pertamina. (istimewa)

Tantangan tersebut bisa diatasi dengan sinergi dan kolaborasi antara industri, pemangku kepentingan, dan seluruh stakeholder. “Ini bagaimana Pertamina dan ekosistemnya, termasuk mitra bisnis dan stakeholder, perlu berinovasi dan beradaptasi dengan cara yang berkelanjutan,” imbuhnya.

Sekretaris Jenderal Dewan Energi Nasional Djoko Siswanto dalam sesi Executive Forum menjelaskan, saat ini, ketahanan energi di Indonesia berada di angka 6,61, yang artinya berada di level baik.

rich result on google's SERP when searching for 'ESG'rich result on google's SERP when searching for 'ESG'
Dok. Pertamina

Djoko menjelaskan, angka itu berhasil diraih berkat berbagai upaya yang dilakukan pemerintah. Salah satunya adalah bekerja sama dengan Pertamina dalam menjaga ketahanan energi dengan menerapkan prinsip 4A, yaitu Availability Accessibility, Affordability, dan Acceptability.

“Dalam aspek Availability dan Accessibility, kami sedang membangun (program) Bahan Bakar Minyak (BBM) Satu Harga dan membangun fasilitas distribusi BBM hingga ke seluruh pelosok Tanah Air,” jelas Djoko.

Selanjutnya, pada aspek Affordability, pemerintah masih menetapkan harga terjangkau pada Pertalite dan gas LPG 3 kg untuk masyarakat. Semetara, pada aspek Acceptability, kata Djoko, pemerintah dan Pertamina berupaya mengoptimalkan penggunaan energi baru terbarukan (EBT).

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com