Sabtu, 18 Mei 2024

Eropa Gelontorkan Rp13,6 T untuk Produsen Hidrogen Terbarukan

Komisi Uni Eropa tegaskan komitmen mengembangkan pasar hidrogen terbarukan.

ESG Indonesia – Eropa mengumumkan peluncuran lelang percontohan pertamanya di bawah European Hydrogen Bank sebesar 800 juta Euro atau berkisar Rp13,6 triliun. Ini dilakukan untuk membantu mengembangkan pasar hidrogen terbarukan yang merupakan elemen kunci dari rencana dekarbonisasi industri berat dan transportasi.

Hidrogen dipandang sebagai salah satu elemen penting dalam transisi menuju masa depan energi yang lebih bersih, khususnya bagi sektor-sektor dengan emisi yang sulit dikurangi, dimana solusi energi terbarukan seperti angin atau surya kurang praktis.

Dilansir dari ESG Today, sekitar 90 juta metrik ton hidrogen diproduksi setiap tahunnya, meskipun sebagian besar diekstraksi menggunakan bahan bakar fosil, yang menghasilkan polutan dan emisi gas rumah kaca (GRK).

Uni Eropa
Ilustrasi asap pabrik (Pexels)

Pengembangan kapasitas hidrogen ramah lingkungan, seperti hidrogen hijau menggunakan energi terbarukan untuk menjalankan proses ekstraksi hidrogen dari bahan lain akan memerlukan investasi besar-besaran di berbagai bidang termasuk infrastruktur, elektrolisis, dan transportasi.

Pada tahun 2022, Komisi Uni Eropa (UE) mengumumkan rencana untuk secara signifikan meningkatkan produksi hidrogen di Eropa, dan mengusulkan Akselerator Hidrogen dengan visi untuk meningkatkan produksi hidrogen terbarukan dalam negeri hingga 10 juta ton, serta tambahan 10 juta ton impor hidrogen pada tahun 2030.

Praktik ESG
Ilustrasi asap pabrik (Pexels)

Baru-baru ini, rencana UE untuk mengakhiri ketergantungannya pada bahan bakar fosil Rusia mencakup proposal investasi sebesar 27 miliar Euro untuk infrastruktur utama hidrogen hingga tahun 2030.

Komisaris Aksi Iklim Uni Eropa, Wopke Hoekstra mengatakan hidrogen akan menjadi teknologi utama untuk mengurangi karbonisasi industri Eropa dan membantu mencapai target iklim tahun 2030 dan 2050.

“Lelang pertama produksi hidrogen terbarukan di seluruh UE hari ini mengirimkan sinyal yang jelas bahwa Eropa adalah tempat untuk berinvestasi dalam produksi hidrogen terbarukan, dan industri berbasis hidrogen,” ujarnya.

Peluncuran lelang Bank Hidrogen menandai bagian dari upaya UE untuk membangun pasar hidrogen terbarukan, merangsang investasi dalam kapasitas produksi, dan meningkatkan skala produksi.

Perubahan Iklim
Ilustrasi asap pabrik (Pexels)

Berdasarkan proses lelang yang baru, produsen hidrogen terbarukan dapat mengajukan penawaran untuk mendapatkan dukungan dalam bentuk premi tetap per kilogram hidrogen yang diproduksi, hingga batas tertinggi sebesar 4,5€/kg, dengan proyek tertentu yang menerima subsidi yang diberikan selain pendapatan pasar. yang mereka hasilkan dari penjualan hidrogen, hingga 10 tahun.

Setelah diberikan penghargaan, produsen harus mulai memproduksi hidrogen terbarukan dalam waktu lima tahun.

Komisi Uni Eropa mengatakan bahwa premi yang diberikan kepada produsen dimaksudkan untuk menjembatani kesenjangan antara harga produksi dan harga yang bersedia dibayar oleh konsumen saat ini, di pasar di mana hidrogen tak terbarukan masih lebih murah untuk diproduksi.

Lelang pertama akan menjadi percontohan program ini, memungkinkan pengumpulan data tentang jaringan pipa hidrogen terbarukan UE.  Komisi menambahkan bahwa mereka bermaksud untuk meluncurkan lelang putaran kedua tahun depan.

Selain peluncuran lelang, Komisi mengatakan bahwa mereka juga akan menawarkan mekanisme ‘Lelang sebagai layanan’ baru di bawah Bank Hidrogen, di mana negara-negara anggota akan dapat mendanai proyek hidrogen yang tidak dipilih pada tahun 2017.

Pendanaan untuk subsidi lelang akan disalurkan melalui EU Innovation Fund, salah satu program pendanaan terbesar di dunia untuk demonstrasi teknologi rendah karbon yang inovatif.

Awal tahun ini, Komisi Eropa meluncurkan usulan peraturan yang menguraikan definisi hidrogen terbarukan. Salah satu persyaratan paling ketat yang diusulkan untuk hidrogen terbarukan adalah prinsip ‘tambahan, yang mengharuskan elektroliser dihubungkan dengan produksi listrik terbarukan, sehingga memastikan peningkatan volume energi terbarukan yang tersedia di jaringan listrik dibandingkan dengan yang sudah ada.

Peraturan tersebut juga mencakup kriteria yang memastikan bahwa produksi hanya terjadi jika energi terbarukan tersedia dalam jumlah yang cukup.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com