Jumat, 14 Jun 2024

Eropa Bakal Tekan Emisi Gas Rumah Kaca 95% di Tahun 2040

Eropa Bakal Tekan Emisi Gas Rumah Kaca 95% di Tahun 2040

ESG Indonesia – Dewan Penasihat Sains Uni Eropa untuk Perubahan Iklim merekomendasikan agar Eropa mengurangi emisi gas rumah kaca hingga 90-95 persen pada tahun 2040 dibandingkan dengan tahun 1990. Bahan bakar fosil harus dihapuskan secepat mungkin.

Alasannya dari rekomendasi ini karena krisis iklim sudah terjadi di berbagai belahan dunia, dan kita mungkin sedang mengalami tahun terpanas dalam sejarah manusia.

Lautan dengan suhu terpanas dalam sejarah berkontribusi pada banjir besar di Cina, Yunani, Slovenia, dan Norwegia.

Kebakaran hutan merusak liburan musim panas di Eropa Utara dan menghancurkan Pulau Maui di Hawaii. Para pejalan kaki di Texas dan ayam-ayam di Inggris mati karena stres akibat panas.

Tahun lalu, emisi karbon dari produksi energi dan semen saja mencapai rekor 37 miliar ton, menurut Global Carbon Project. Tanpa memperlambat laju pemanasan global, kita akan melewati 1,5 derajat Celcius pada tahun 2030. Musim panas tahun ini telah memberi kita gambaran seperti apa tahun-tahun berikutnya.

PLTU Batubara karbon
Ilustrasi PLTU Batubara. (pixabay)

Karenanya, Dewan Penasihat Iklim Uni Eropa, yang berlabuh pada Undang-Undang Iklim, kini telah mengajukan proposal untuk target tahun 2040 dan anggaran emisi untuk tahun 2030-2050. Dewan juga telah mempertimbangkan bagaimana anggaran emisi global sebesar 350 miliar ton dapat didistribusikan secara adil di antara delapan miliar penduduk dunia, dan kelayakan pengurangan emisi.

Perjanjian Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim dari tahun 1992 telah menetapkan pedoman untuk distribusi pengurangan emisi yang adil. Setiap orang memiliki tanggung jawab untuk mengurangi emisi, tetapi perlu dibedakan berdasarkan siapa yang menyebabkan berapa banyak emisi dan kemampuan untuk menerapkan pengurangan.

Emisi Karbon
Ilustrasi emisi karbon (Pexels)

Para pemikir dan peneliti telah menyusun berbagai prinsip distribusi yang berbeda dan menyelidiki apa artinya hal ini bagi distribusi anggaran emisi global. Semua prinsip yang didasarkan pada emisi historis menunjukkan bahwa negara-negara kaya dan Cina telah menggunakan bagian mereka dari anggaran emisi, dan bahkan lebih.

“Hanya jika kita mengabaikan siapa yang bertanggung jawab atas emisi gas rumah kaca di masa lalu, negara-negara Eropa masih diizinkan untuk mengeluarkan lebih banyak emisi. Dengan kata lain, Uni Eropa dan Norwegia harus mengurangi emisi mereka menjadi nol secepat mungkin dan mempersiapkan penghapusan karbon setelahnya,” kata profesor ekologi industri di Norwegian University of Science and Technology Edgar Hertwich, Sabtu (6/1).

Model energi dan iklim global yang digunakan oleh Panel Antarpemerintah untuk Perubahan Iklim (IPCC) telah lama berjuang untuk menemukan langkah-langkah yang dapat mengurangi emisi dengan cukup cepat untuk membatasi kenaikan suhu hingga 1,5 derajat Celcius.

Namun, tidak ada yang meramalkan bahwa energi surya dan angin akan menjadi begitu murah, bahwa mobil listrik dapat bersaing dengan kendaraan bertenaga fosil dengan begitu cepat, dan bahwa negara-negara berkembang dapat meningkatkan kesejahteraan mereka dengan penggunaan energi yang relatif lebih sedikit dibandingkan dengan negara-negara kaya. Dewan penasihat telah memeriksa dua ribu skenario emisi yang berbeda dari berbagai model.

Analisis skenario menunjukkan bahwa ada beberapa cara untuk mencapai target 1,5 derajat Celcius. Skenario untuk mencapai target 1,5 derajat Celcius melibatkan penghentian sumber energi fosil secara radikal dan perluasan energi surya dan angin secara cepat.

Semua skenario melibatkan pengurangan konsumsi daging dan jasa transportasi, percepatan pengembangan tenaga terbarukan, penggunaan tenaga nuklir, penangkapan dan penyimpanan karbon, serta hidrogen, namun dengan komposisi dan cakupan yang berbeda.

Dewan penasihat mengakui bahwa pengurangan 90-95 persen pada tahun 2040 dibandingkan dengan tahun 1990 adalah target iklim yang sulit. Namun demikian, jika emisi yang dikurangi lebih sedikit, maka dunia akan melampaui batas pemanasan 1,5 derajat Celcius.

“Kita harus menghentikan emisi. Uni Eropa berada di jalur yang benar, dan tujuan yang diusulkan oleh Dewan dapat dicapai, tetapi membutuhkan langkah perubahan yang lebih cepat. Norwegia adalah ilustrasi yang baik bahwa tidak semua negara memiliki posisi yang sama baiknya dengan UE,” kata Hertwich.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com