Sabtu, 18 Mei 2024

Emisi Listrik di Negara Ini Melonjak 11 Persen di 2023

Emisi Listrik di Negara Melonjak 11 Persen di 2023

ESG Indonesia – Perusahaan-perusahaan listrik Meksiko meningkatkan pembangkit listrik bertenaga bahan bakar fosil ke rekor tertinggi pada tahun 2023. Hal ini bertujuan untuk menutupi penurunan produksi listrik tenaga air ke titik terendah dalam 20 tahun terakhir dan produksi listrik dari fasilitas tenaga angin yang relatif datar.

Penurunan lebih dari 40 persen dalam produksi tenaga air berarti hanya 22 persen dari total produksi listrik Meksiko yang berasal dari sumber-sumber bersih tahun lalu, dibandingkan dengan 26 persen pada tahun 2022 dan lebih dari 27,5 persen pada tahun 2021. Hal ini merujuk pada data dari lembaga thinktank energi Ember.

Mengutip dari Reuters, Kamis (15/2/2024), penggunaan bahan bakar fosil yang lebih besar juga berarti emisi listrik Meksiko meningkat 11 persen pada 2023, menjadi lebih dari 175 juta metrik ton karbon dioksida (CO2), dan merupakan yang tertinggi dalam lebih dari lima tahun terakhir.

PLN F1 Powerboat
Ilustrasi listrik (Pexels)

Pembalikan momentum untuk pembangkit listrik bersih menjadi perhatian para pemerhati iklim, karena Meksiko merupakan negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat di Amerika Utara, yang sebagian besar didorong oleh perluasan basis manufaktur yang ditujukan untuk melayani konsumen di Amerika Serikat.

Jika sektor listrik Meksiko tetap sangat bergantung pada bahan bakar fosil karena produksi industri terus meningkat, maka peningkatan emisi listrik di negara tersebut dapat mengimbangi beberapa penurunan di negara-negara tetangga.

Hal ini pada gilirannya akan membuat negara-negara seperti Amerika Serikat terbuka terhadap tuduhan bahwa mereka hanya mengalihdayakan industri yang menghasilkan emisi tinggi, dan bukannya menurunkan tingkat polusi secara keseluruhan.

Menurut Ember, bahan bakar fosil menghasilkan 270,5 terawatt hour (TWh) listrik Meksiko pada tahun 2023, dibandingkan dengan sekitar 260 TWh pada tahun 2022.

PLN
Ilustrasi energi listrik (Pexels)

Gas alam merupakan pilar utama sistem pembangkit listrik Meksiko, menyumbang sekitar 57 persen dari total produksi listrik tahun lalu. Adapun batu bara menghasilkan sekitar 7 persen listrik Meksiko, sementara bahan bakar fosil lainnya termasuk diesel dan bahan bakar minyak menyumbang sekitar 14 persen.

Emisi kumulatif dari penggunaan bahan bakar fosil dalam pembangkit listrik mencapai hampir 174 juta ton CO2, yang meningkat dari sekitar 160 juta ton pada 10 tahun yang lalu dan sekitar 101 juta ton pada tahun 2000.

Meskipun total emisi Meksiko pada tahun 2023 lebih kecil dari 1,7 miliar ton CO2 yang dikeluarkan oleh sistem tenaga listrik Amerika Serikat, jumlah emisi Meksiko hampir dua kali lipat dari 91,5 juta ton CO2 yang dikeluarkan oleh sistem tenaga listrik Kanada.

Terlebih lagi, meskipun Kanada dan Amerika Serikat sama-sama memangkas emisi listrik sekitar 15 persen antara tahun 2015 dan 2022, Meksiko justru meningkatkan emisi listrik sebesar 10 persen, sehingga melawan tren pengurangan polusi regional dan global.

Selain itu, dengan sekitar 78 persen listrik yang bersumber dari bahan bakar fosil tahun lalu, Meksiko menempati urutan tertinggi di antara negara-negara besar di Amerika Utara dan Selatan dalam hal ketergantungan terhadap bahan bakar fosil. Negara ini termasuk negara yang paling lambat dalam hal upaya transisi energi regional.

Terlepas dari ketergantungan yang tinggi terhadap bahan bakar fosil saat ini, pemerintah Meksiko bertujuan untuk meningkatkan pembangkit listrik dari energi terbarukan secara drastis dalam dekade mendatang.

Pada tahun 2030, negara ini bertujuan untuk meningkatkan kapasitas pembangkit energi terbarukan sebesar 30 gigawatt, yang kira-kira akan melipatgandakan kapasitas pembangkit listrik bersih saat ini dan dapat membantu Meksiko mencapai targetnya untuk mendapatkan 35 persen Listrik dari sumber energi terbarukan sebelum tahun 2025.

Merujuk data Ember, kapasitas pembangkit energi bersih telah tumbuh dua kali lebih cepat daripada kapasitas pembangkit bahan bakar fosil sejak tahun 2018, dengan pembangkit energi bersih berkembang sekitar 9,5 persen per tahun sejak tahun 2018 dibandingkan dengan pertumbuhan tahunan rata-rata 4,3 persen untuk bahan bakar fosil.

Namun, kapasitas pembangkit bahan bakar fosil terus mencapai lebih dari 60 persen dari total kapasitas, dan kapasitas pembangkit berbahan bakar gas sendiri telah meningkat lebih dari 25 persen selama lima tahun terakhir, menunjukkan bahwa gas alam akan tetap menjadi sumber daya utama untuk generator listrik selama beberapa tahun lagi.

Jika rencana untuk mengembangkan kapasitas pembangkit tenaga surya dan angin dengan cepat membuahkan hasil, energi terbarukan akan menggerogoti keunggulan bahan bakar fosil dari waktu ke waktu. Namun, setidaknya untuk beberapa tahun ke depan, bahan bakar fosil akan tetap menjadi pendorong utama ekonomi Meksiko yang tumbuh pesat.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com