Jumat, 14 Jun 2024

Ekonomi Memburuk, Investasi ESG di Korea Selatan Menurun

Ketertarikan investasi ESG di Korea Selatan melemah

ESG Indonesia – Minat terhadap investasi lingkungan, sosial, dan tata kelola perusahaan (ESG) tampaknya menurun di Korea karena memburuknya prospek ekonomi dan tingginya suku bunga yang terus berlanjut. Tren ini terlihat jelas pada aliran uang yang diamati pada dana yang diperdagangkan di bursa domestik (ETF) dengan tema investasi ESG, dan imbal hasil dana tersebut selama beberapa bulan terakhir.

Menurut data dari Koscom, penyedia solusi TI untuk sektor investasi keuangan, 12 ETF domestik bertema ESG mengalami arus keluar sekitar 10,9 miliar won ($8,2 juta) selama tiga bulan terakhir dari 14 Agustus hingga 13 November. Hanya dua ETF — KODEX 200 ESG dan WOORI AI ESG Active — mengalami aliran masuk uang bersih pada periode yang sama, dikutip dari Korean Times.

Volume perdagangan ETF bertema ESG juga rendah. Menurut Korea Exchange (KRX), volume perdagangan produk di antara 12 ETF ESG dengan volume perdagangan tertinggi dalam beberapa bulan terakhir mencapai sekitar 6,2 miliar won.

Jumlah yang sedikit ini hanya menyumbang sekitar 1 persen atau 2 persen dari volume perdagangan ETF populer lainnya yang bertema baterai sekunder atau semikonduktor. Pada periode yang sama, TIGER Secondary Battery Materials FN ETF mencatat volume perdagangan senilai lebih dari 1 triliun won, sementara KODEX Secomiconductor menarik lebih dari 360 miliar won.

Namun para pengamat pasar memperkirakan bahwa tren menuju investasi yang bertanggung jawab saat ini tidak akan mereda dalam waktu dekat, meskipun saat ini tingkat pertumbuhan investasi ESG sedang melambat untuk sementara waktu. Mereka menyebut upaya berkelanjutan negara-negara besar untuk merevisi dan meningkatkan kerangka hukum dan infrastruktur standar investasi terkait LST.

rich result on google's SERP when searching for 'ESG'
Ilustrasi prinsip ESG (Pexels)

Kim Dong-yang, analis senior ESG di NH Investment & Securities, menyatakan bahwa investor institusional besar, seperti National Pension Service (NPS), akan mendukung perluasan investasi yang bertanggung jawab, yang mengarah pada pertumbuhan lebih lanjut dari investasi ESG secara keseluruhan. kecenderungan.

“Ukuran dana publik ESG dalam negeri stagnan di kisaran 2 triliun won sejak paruh kedua tahun 2021. Namun NPS terus meningkatkan porsi investasi yang bertanggung jawab dalam portofolio investasinya, yang menjadi kekuatan pendorong di balik penyebaran dana publik yang bertanggung jawab. investasi,” kata Kim.

“Meskipun penerapan pengungkapan ESG wajib telah ditunda hingga tahun 2026, jumlah perusahaan yang secara sukarela menerbitkan laporan keberlanjutan telah meningkat pesat menjadi lebih dari 310,” tambah analis tersebut.

Analis investasi berkelanjutan lainnya, Lee Kyung-yeon dari Daishin Securities, juga menyoroti bahwa negara-negara besar, termasuk AS dan Inggris, telah memperkuat peraturan dan pedoman mengenai investasi ESG untuk mencegah apa yang disebut ESG-washing – menyampaikan kesan yang salah atau informasi yang menyesatkan tentang kegiatan-kegiatan ESG suatu perusahaan.

“Kewajiban pengungkapan informasi ESG di seluruh dunia dan pembentukan sistem klasifikasi ESG (taksonomi) bertujuan untuk mendorong praktik-praktik ESG dan mencegah terjadinya ESG-washing. ESG-washing kemungkinan besar akan terjadi, terutama selama masa transisi sebelum peraturan dan sistem sepenuhnya ditetapkan, ” kata Lee.

Menurut Lee, otoritas regulasi di negara-negara besar telah meningkatkan peraturan secara ketat terkait investasi ESG, langkah regulasi yang sedang berlangsung ini diperkirakan akan memberikan kontribusi positif terhadap pengawasan dan penerapan dana ESG yang lebih hati-hati.

Investasi ESG bukan sekadar tentang keuntungan finansial jangka pendek, tetapi juga dampak jangka panjang pada lingkungan, sosial, dan tata kelola perusahaan. Memahami arti ESG menjadi langkah awal yang penting.

Strategi Meningkatkan Investasi ESG

1. Peningkatan Keterbukaan Informasi

Penting bagi perusahaan untuk memberikan informasi yang jelas dan transparan tentang praktik-praktik ESG mereka kepada para investor. Laporan keberlanjutan yang komprehensif akan membantu para pemangku kepentingan membuat keputusan investasi yang informasional.

2. Integrasi ESG dalam Pengambilan Keputusan Investasi

Mengintegrasikan faktor-faktor ESG dalam proses pengambilan keputusan investasi adalah langkah yang kritis. Analisis yang komprehensif terhadap dampak lingkungan, sosial, dan tata kelola perusahaan dalam keputusan investasi dapat meningkatkan kesadaran akan nilai jangka panjang.

Kinerja ESG
Ilustrasi ESG (Pexels)

Edukasi dan Kesadaran Investor

Penting untuk memberikan pendidikan kepada investor mengenai manfaat investasi ESG. Menyediakan informasi yang mudah dipahami mengenai keunggulan investasi yang berkelanjutan dapat membantu meningkatkan minat dan pemahaman investor.

Kolaborasi Antar Pihak

Kolaborasi antara perusahaan, investor, dan pemerintah dapat memperkuat infrastruktur investasi ESG. Inisiatif bersama untuk mengembangkan pasar keuangan yang mendukung investasi berkelanjutan akan memberikan dampak yang lebih besar.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com