Sabtu, 18 Mei 2024

Bangun TPST, Brantas Abipraya Bantu Wujudkan IKN Ramah Lingkungan

TPST 1 ini berpotensi mengolah sampah sebesar 74 ton per hari dan lumpur sebanyak 15 ton per hari.

ESG Indonesia – PT Brantas Abipraya membangun Tempat Pengolahan Sampah Terpadu (TPST) untuk menangani masalah persampahan di Ibu Kota Nusantara (IKN).

Pembangunan akan segera dilakukan dan dimulai dari TPST 1 Kawasan Inti Pusat Pemerintahan (KIPP) IKN, Kecamatan Sepaku, Kabupaten Penajam Paser Utara, Kalimantan Timur.

Berdiri di atas lahan seluas 22,16 hektare, TPST 1 KIPP IKN akan mulai dibangun tahun ini dan ditargetkan tuntas pada Desember 2024 mendatang.

“Pembangunan ini merupakan upaya Brantas Abipraya sebagai salah satu BUMN (Badan Usaha Milik Negara) berkontribusi dalam mewujudkan IKN yang ramah lingkungan, sedapat mungkin mengurangi produksi sampah dan mendorong daur ulang.

Hijaukan IKN terapkan energi bersih kendaraan listrik persemaian mentawir jokowi pengusaha keanekaragaman hayati Cetak Biru Kota Cerdas Nusantara tambang ilegal kota berkelanjutan ikn ramah lingkungan
ilustrasi IKN. (Dok.PUPR)

“Dalam pembangunan TPST ini pun, kami akan melakukan pengendalian kerusakan dan pencemaran lingkungan pada masa konstruksi,” ujar Sugeng Rochadi, Direktur Utama Brantas Abipraya.

Dikatakannya juga, Tempat Pengolahan Sampah Terpadu 1 akan dibangun pada satu hamparan lokasi yang sama dengan instalasi Pengolahan Air Limbah Domestik 1 KIPP IKN yaitu terletak di lahan seluas 22,15 ha. TPST 1 ini berpotensi dapat mengolah sampah sebesar 74 ton per hari dan lumpur sebanyak 15 ton per hari.

Dengan luas lahan TPST 1,3 ha, sistem pengelolaan sampah di KIPP IKN ini memerlukan konsep untuk dapat menopang berjalannya perencanaan kota yang baik, yang didesain terintegrasi dengan komponen penunjang lainnya.

rusun DI IKN Zero Energy Building
Ilustrasi pembangunan di IKN (PUPR)

Nantinya, dengan adanya Tempat Pengolahan Sampah Terpadu 1 ini dapat menghasilkan pengolahan sampah berupa energi, tidak menghasilkan emisi di atas standar yang ditentukan, sebesar 60% sampah yang ditimbulkan harus di daur ulang, sistem pengelolaan sampah terkoneksi dengan internet yang dapat diakses oleh penduduk, serta residu dari pengelolaan minimum.

Tak hanya itu, adanya TPST 1 ini nantinya tidak menghasilkan emisi di atas standar yang ditentukan (net zero emission) dan memiliki residu dari pengolahan minimum. Lokasi yang berada dekat dari KIPP yang hanya berjarak 3 km maka perlu dilakukan penanganan terkait emisi, kebisingan dan bau serta potensi dampak lingkungan lainnya.

Pajak Karbon , Perdagangan Karbon Dekarbonisasi Teknologi Tangkap Karbon Pertamina Sektor Energi Emisi Carbon Capture and Storage emisi gas rumah kaca emisi SCI uni eropa
Ilustrasi upaya pengurangan emisi. (pixabay)

Adapun lingkup pekerjaan Brantas Abipraya pada pembangunan TPST 1 IKN ini meliputi Bangunan Pengolahan 1, Bangunan Pengolahan 2, Menara dan Lansekap.

“Selain itu, dalam pembangunannya saat ini, tentunya kami akan mengutamakan penerapan K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) sebagai upaya menciptakan lingkungan kerja yang sehat dan aman agar tercapai zero accident.

“Tak hanya itu Brantas Abipraya juga akan bekerja lebih cerdas lagi dalam pembangunan TPST, agar pekerjaan ini tuntas tepat waktu, tepat mutu dan biaya,” pungkas Sugeng.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com