Sabtu, 18 Mei 2024

Amazon Diprediksi Capai Titik Kritis di Tahun 2050

Amazon Diprediksi Capai Titik Kritis di Tahun 2050

ESG Indonesia – Setengah dari hutan hujan Amazon dapat mencapai titik kritis pada tahun 2050 sebagai akibat dari tekanan air, pembukaan lahan dan perubahan iklim. Prediksi ini didasarkan pada studi terbaru yang dilakukan peneliti dari Federal University of Santa Catarina, Brazil.

Makalah tersebut dinilai paling komprehensif dalam analisisnya mengenai dampak gabungan dari aktivitas manusia dan krisis iklim global, memperingatkan bahwa hutan Amazon telah melewati batas aman.

Para peneliti juga mendesak tindakan perbaikan untuk memulihkan area yang terdegradasi dan meningkatkan ketahanan ekosistem.

Penulis utama studi, Bernardo Flores dari Federal University of Santa Catarina, mengaku terkejut dengan hasil penelitiannya yang memproyeksikan adanya potensi pergeseran dari penurunan hutan secara perlahan menjadi lebih cepat dari yang diperkirakan.

Perdagangan Karbon Amazon
Ilustrasi hutan (Pexels)

“Hutan sudah menjadi lebih lemah dan lebih homogen. Pada tahun 2050, hal ini akan meningkat dengan cepat. Kita harus merespons sekarang. Begitu kita melewati titik kritis, kita akan kehilangan kendali atas bagaimana sistem akan berperilaku,” kata Flores seperti dilansir The Guardian, Kamis (22/2).

Masalah ini, tegas Flores, membutuhkan aksi internasional karena penghentian deforestasi di tingkat lokal tidak akan mencegah keruntuhan tanpa pengurangan emisi CO2 secara global yang mengganggu iklim. Selama 65 juta tahun, hutan Amazon telah bertahan dari variabilitas iklim.

Namun, kawasan ini terpapar pada tekanan yang belum pernah terjadi akibat kekeringan, panas, kebakaran, dan pembukaan lahan, yang bahkan merambah hingga ke wilayah tengah bioma. Hal ini mengubah fungsi hutan dan mengubah penyerap karbon menjadi penghasil emisi karbon.

Amazon Diprediksi Capai Titik Kritis di Tahun 2050 3
Ilustrasi hutan. (pixabay)

Kekhawatiran mengenai titik kritis Amazon telah dibahas selama dua dekade terakhir, dengan model-model sebelumnya menunjukkan bahwa hal ini dapat terjadi jika 20-25 persen hutan ditebang. Studi baru yang diterbitkan di Nature pada Rabu, melangkah lebih jauh dalam kompleksitasnya, menganalisis bukti untuk lima penyebab tekanan air dan mengidentifikasi ambang batas kritis yang, jika dilewati, dapat memicu keruntuhan hutan lokal, regional, atau bahkan seluruh bioma.

“Diperkirakan pada tahun 2050, 10-47 persen hutan Amazon akan terpapar oleh gangguan yang semakin parah yang dapat memicu transisi ekosistem yang tidak terduga dan memiliki efek lanjutan yang merugikan bagi perubahan iklim regional,” tegas Flores.

Untuk mencegah hal ini, studi tersebut menemukan bahwa batas aman, yang mencakup zona penyangga, akan diperlukan untuk menjaga deforestasi hingga 10 persen dari wilayah Amazon dan menjaga pemanasan global dalam 1,5 derajat Celcius di atas tingkat pra-industri.

Namun, pelampauan batas telah terjadi. Studi ini menemukan bahwa 15 persen dari Amazon telah ditebangi dan 17 persen lainnya telah terdegradasi oleh aktivitas manusia, seperti penebangan dan pembakaran hutan. Sebanyak 38 persen wilayah Amazon lainnya mungkin telah melemah akibat kekeringan yang berkepanjangan selama satu dekade terakhir.

Dengan menggunakan data terbaru yang dikumpulkan di lapangan, indikator proksi dari tren masa lampau, dan pemodelan komputer yang menggabungkan tren iklim regional dan global, penelitian ini menelusuri tiga lintasan ekosistem yang mungkin terjadi. Yakni sabana berpasir putih, kanopi terbuka yang terdegradasi, dan hutan yang rusak, yang kesemuanya akan menyebabkan lebih banyak kebakaran dan kekeringan.

Suhu musim kemarau sudah lebih tinggi 2 derajat Celsius dibandingkan 40 tahun yang lalu di bagian tengah dan selatan Amazon. Pada tahun 2050, model memproyeksikan antara 10 hingga 30 hari kering lebih banyak dari sekarang, dan peningkatan suhu maksimum tahunan antara 2 hingga 4 derajat Celcius. Makalah tersebut mengatakan bahwa hal ini akan membuat hutan dan masyarakat lokal terpapar pada panas yang tak tertahankan dan berpotensi mengurangi produktivitas hutan dan kapasitas penyimpanan karbon.

Pola curah hujan juga mengalami pergeseran. Sejak awal tahun 1980-an, petak-petak hutan Amazon bagian tengah dan pinggiran menjadi lebih kering. Curah hujan tahunan di Amazon Bolivia bagian selatan telah menurun hingga 20mm. Sebaliknya, wilayah Amazon bagian barat dan timur menjadi lebih basah. Jika tren ini terus berlanjut, ketahanan ekosistem akan berubah. Beberapa wilayah akan menjadi sabana, sedangkan sebagian besar wilayah Amazon lainnya kemungkinan akan tetap dalam kondisi terdegradasi.

Hal ini akan berdampak besar pada populasi lokal dan regional. Amazon merupakan rumah bagi lebih dari 10 persen keanekaragaman hayati terestrial bumi, menyimpan emisi CO2 global selama 15-20 tahun, menyumbang hingga 50 persen curah hujan di wilayah tersebut dan sangat penting bagi pasokan air di seluruh Amerika Selatan. Evapotranspirasi membantu mendinginkan dan menstabilkan iklim dunia. Namun, pentingnya dan kompleksitasnya belum sepenuhnya dipahami.

Makalah ini mencatat bahwa pemodelan iklim komputer yang ada tidak cukup mencerminkan bagaimana berbagai jenis gangguan seperti kebakaran, kekeringan dan pembukaan lahan saling melengkapi satu sama lain. Selain itu, kurangnya kompleksitas dalam pemodelan yang ada dapat menciptakan kejutan yang tidak menyenangkan, seperti kekeringan dahsyat tahun lalu.

“El Nino baru-baru ini menunjukkan bagaimana segala sesuatu terjadi lebih cepat dari yang kita duga. Kita harus memperkirakan berbagai hal yang terjadi lebih awal dari yang kita duga. Kita harus menyikapi hal ini dengan pendekatan yang sangat hati-hati. Kita harus mencapai net zero emission dan deforestasi secepat mungkin. Jika kita kehilangan Amazon, maka akan menjadi masalah bagi umat manusia,” kata Flores.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com