Selasa, 20 Feb 2024

100% Gunakan Emas Daur Ulang, Perusahaan Perhiasan Terbesar di Dunia Sukses Tekan Emisi

Demi menjaga keberlanjutan, Pandora menggunakan 100% perak dan emas daur ulang dalam produksi perhiasan.

ESG Indonesia – Pandora berkomitmen penuh untuk tidak lagi menggunakan emas dan perak yang baru ditambang. Perusahaan emas terbesar di dunia ini pun sukses mengurangi emisi karbon setiap tahunnya.

Pandora juga mengumumkan bahwa mereka telah mengubah pasokan logam mulianya dan kini hanya menggunakan perak dan emas daur ulang untuk semua perhiasannya. Peralihan ini bertujuan untuk mengurangi  emisi gas rumah kaca (GRK) secara signifikan, karena penambangan membutuhkan lebih banyak energi dan sumber daya dibandingkan daur ulang.

Sebagai informasi, jejak karbon dari perak daur ulang adalah sepertiga dibandingkan dengan perak yang ditambang, sedangkan daur ulang emas mengeluarkan kurang dari 1% emisi karbon dari penambangan emas baru.

Ilustrasi perhiasan atau emas daur ulang. (unsplash)
Ilustrasi perhiasan atau emas daur ulang. (unsplash)

Melalui penggunaan logam daur ulang, Pandora sukses menekan  sekitar 58.000 ton CO2 per tahun. Hal ini serupa dengan penggunaan listrik tahunan di 11.000 rumah atau untuk menggerakkan 6.000 mobil di seluruh dunia.

“Logam mulia dapat didaur ulang selamanya tanpa kehilangan kualitasnya. Perak yang awalnya ditambang berabad-abad lalu masih sama bagusnya dengan perak baru, dan peningkatan daur ulang dapat secara signifikan mengurangi dampak iklim pada industri perhiasan,” kata CEO Alexander Lacik.

Perak dan emas adalah logam mulia yang paling banyak digunakan dalam perhiasan Pandora. Pada tahun 2020, Pandora menetapkan target untuk mendapatkan 100% perak dan emas daur ulang pada tahun 2025, dan kini perusahaan tersebut telah mencapai pencapaian ini lebih awal dari yang diharapkan pada akhir tahun 2023 berkat komitmen yang kuat dari para pemasoknya.

rich result on google's SERP when searching for 'ESG'
Ilustrasi perhiasan (Pexels)

Semua pemasok harus mengalihkan operasi mereka hanya ke bahan sumber yang bersertifikat daur ulang menurut Rantai Pengawasan Dewan Perhiasan yang Bertanggung Jawab, salah satu standar paling ketat di industri ini.

Bagi banyak orang, hal ini telah memperkenalkan proses dan peralatan baru untuk memastikan pemisahan lengkap logam yang ditambang dan didaur ulang di seluruh rantai pasokan termasuk penyortiran, peleburan, dan produksi.

Lebih dari 100 karyawan Pandora telah terlibat dalam pekerjaan transisi ini. Pandora berharap  semua perhiasan baru dengan 100% perak dan emas daur ulang akan mulai dibuat pada paruh kedua 2024.

Investasi Emas
Ilustrasi perhiasan (Pexels)

Pada tahun 2023, 97% perak dan emas untuk perhiasan Pandora didaur ulang. Saat ini, kurang dari 20% pasokan perak dunia berasal dari sumber daur ulang, biasanya dari barang elektronik bekas, perhiasan tua, peralatan perak, sisa produksi, dan limbah industri lainnya. Setelah dikumpulkan, perak daur ulang mengalami proses pemurnian di mana kotoran dihilangkan, dan logam tersebut dibentuk kembali untuk digunakan kembali.

WP Twitter Auto Publish Powered By : XYZScripts.com